Gerakan Meluncur Pada Olahraga Renang Gaya Dada Berawal Dari

Gerakan Meluncur Pada Olahraga Renang Gaya Dada Berawal Dari


eleven:03:00 PM


Pengertian Renang Gaya Dada

Gaya dada atau gaya katak adalah berenang dengan posisi dada menghadap ke permukaan air, namun berbeda dari gaya bebas, batang tubuh selalu dalam keadaan tetap. Kedua belah kaki menendang ke arah luar sementara kedua belah tangan diluruskan di depan. Kedua belah tangan dibuka ke samping seperti gerakan membelah air agar badan maju lebih cepat ke depan. Gerakan tubuh meniru gerakan katak sedang berenang sehingga disebut gaya katak. Pernapasan dilakukan ketika mulut berada di permukaan air, setelah satu kali gerakan tangan-kaki atau dua kali gerakan tangan-kaki.


Teknik Cara Meluncur

Sebelum melakukan renang gaya dada, seorang perenang harus mampu melakukan teknik meluncur dengan baik. Berikut ini adalah tahap-tahap latihan teknik meluncur:

  1. Berdiri di pinggir kolam rapat dengan tembok kolam.
  2. Salah satu kaki ditekuk ke belakang sehingga telapak kaki menempel pada dinding tembok kolam.
  3. Kedua lengan lurus ke depan, dengan telapak tangan menghadap ke bawah dan badan bungkuk di atas permukaan air.
  4. Saat sudah siap kaki yang satu lagi segera diposisikan seperti kaki yang sebelumnya menempel pada dinding kolam. Hentakkan kedua kaki sehingga mendorong badan, kaki lurus segaris dengan badan dan tangan meluncur ke depan.
  5. Tubuh lurus di atas permukaan air (stream line).

Gerakan ini diulangi beberapa kali sampai dapat melakukannya dengan baik.


Cara melakukan renang gaya dada

  1. Bahu harus sejajar dengan air dan kedua tangan menjulur ke depan bersamaan dengan majunya badan.
  2. Tangan kembali ke belakang di bawah permukaan air sambil mendorong agar melaju cepat.
  3. Kedua kaki ditekuk dan ditarik ke arah depan, hingga kedua kaki merapat dan lurus kembali.
  4. Kepala harus selalu berada di atas air, kecuali sewaktu first dan berputar balik.
  5. Waktu berbalik dan finish harus menyentuh dinding dengan kedua tangan secara serempak dan sama tinggi dengan kedua bahu dalam sikap mendarat.


Latihan renang gaya dada

  1. Kedua kaki menjepit atau dikaitkan pada pinggiran kolam, sedangkan lengan dan badan lurus sejajar air.
  2. Kedua lengan ditarik keluar atau ke samping sampai berjarak kira-kira 30 cm.
  3. Membengkokkan kedua siku sedikit dan lengan bagian atas diputar seperlunya, kemudian menarik kedua telapak tangan ke belakang dengan kuat sampai sejajar dengan bahu, dengan posisi siku tinggi.
  4. Memutar telapak tangan ke arah dalam, sampai kedua telapak tangan bertemu di bawah dada, kedua siku merapat di bawah dada, gerakan dilakukan dengan kuat.
  5. Setelah kedua telapak tangan dan kedua siku merapat di bawah dada, dorong kedua lengan lurus ke depan, kemudian usahakan kedua lengan rileks dalam posisi horizontal.


Sikap Badan Saat Berenang Dengan Gaya Dada

Sikap Badan di Atas Air
– Sikap badan pada saat melakukan renang gaya dada adalah badan tetelungkup dan mendatar pada permukaan air. Seluruh anggota badan harus rileks agar tidak mengeluarkan tenaga yang sia-sia. Ketika meluncur badan harus dalam posisi mendatar pada permukaan air, sedangkan pada saat mengambil napas badan sedikit menurun dari permukaan air. Sementara itu, kepala terletak di atas permukaan air dan lebih tinggi dibandingkan dengan kaki.

Gerakan Tungkai atau Kaki
– Gerakan tungkai atau kaki pada renang gaya dada diawali dengan kaki lurus ke belakang dan rapat, kemudian kedua kaki ditarik, sedangkan kedua tumit tetap berdekatan. Sementara itu, kedua lutut terpisah kira-kira selebar bahu. Gerakan menarik kedua kaki ini harus perlahan-lahan karena ini merupakan gerakan kontra.

Selanjutnya, kedua kaki dibuka dan ditutup kembali dengan cepat dan merupakan pukulan cambuk sehingga kedua kaki lurus dan rapat kembali. Dengan gerakan yang cepat dan pukulan cambuk ini, badan akan meluncur ke depan. Pada saat gerakan meluncur, tahanan ke muka kecil sekali karena kedua kaki dan kedua lengan lurus ke depan. Setelah gerakan maju berkurang, gerakan menarik kedua kaki dan gerakan mencambuk diulang lagi.

Gerakan Tangan atau Lengan
– Gerakan tangan dalam renang gaya dada pada prinsipnya terbagi menjadi dua tahap, yaitu gerakan menarik dan kembali. Pada saat melakukan gerakan menarik kedua tangan, kedua siku menyamping, kedua tangan terpisah melebar sampai kedua tangan di bawah dagu.

Ketika menarik kedua lengan, kepala terangkat untuk mengambil napas, kemudian telapak tangan menghadap ke bawah, sedangkan kedua lengan diluruskan kembali ke depan bersamaan dengan memasukkan kepala ke dalam air untuk mengeluarkan napas. Gerakan menarik harus dilakukan dengan kuat agar badan dapat meluncur ke depan. Pada gerakan kembali harus dilakukan dengan perlahan-lahan karena gerakan ini merupakan gerakan kontra.


Gerakan Kaki Dalam Renang Gaya Dada

  1. Saat tubuh hampir sejajar dengan permukaan air, kedua paha dibuka cukup lebar.
  2. Tariklah kedua tungkai kaki bawah ke atas secara maksimum.
  3. Akhir dari tarikan, arahkan telapak kaki dengan memutar pergelangan mata kaki sehingga telapak kaki mengarah kepada sikap untuk mendorong.
  4. Kedua kaki secara serentak menjejak air, hingga kedua kaki membentuk setengah lingkaran dan diakhiri dengan lecutan tungkai.
  5. Doronglah air dengan kedua tungkai secara serentak, sehingga tungkai membentuk setengah lingkaran dengan diakhiri oleh suatu lecutan pergelangan kaki. Kedua kaki berada dalam satu garis yang lurus di belakang tubuh. Gerakan kaki mendorong tubuh ke depan.


Urutan gerakan kaki pada renang gaya dada

  1. Sikap kedua kaki lurus ke belakang saling berdampingan.
  2. Tarik kedua kaki dengan serentak sehingga membentuk sudut pada bagian lutut, dibantu oleh kedua paha membuka.
  3. Setelah mengambil menyudut, lakukan perputaran pergelangan kaki dengan telapak kaki siap mendorong dan mengarah ke luar.
  4. Doronglah telapak kaki secara serentak dan kuat ke samping sehingga membentuk setengah lingkar an di atas.
  5. Dorongan dilakukan secara serentak dan dengan tenaga yang maksimum sambil diakhiri dengan lecutan kedua ujung telapak kaki.
  6. Dalam akhir sikap mendorong, selanjutnya mulai bergerak untuk menutup kedua kaki.
  7. Tutuplah kedua kaki secara serentak sebagai sambungan dari akhir lecutan kaki. Kedua kaki menutup kembali lurus di belakang seperti permulaan.


Latihan gerakan kaki renang gaya dada

Latihan gerakan kaki renang gaya dada dilakukan dengan beberapa model pembelajaran, yaitu:

  • Gerakan kaki dengan meluncur ke depan
  • Gerakan kaki dengan berpasangan.
  • Gerakan kaki dengan pelampung.

Pelaksanaannya:

  • Sikap badan tertelungkup.
  • Kedua tangan berpegangan pada dinding kolam.<
  • Kepala berada di permukaan air dan kedua kaki diluruskan.
  • Kedua kaki ditarik ke samping dengan kedua tumit dirapatkan.
  • Kemudian kedua kaki diluruskan sambil membuat lecutan pada waktu ditutupkan.
  • Pergelangan kaki tetap lemas.

Lakukan secara berulang-ulang dengan kecepatan dan kekuatan penuh sehingga akan terasa adanya dorongan badan meluncur ke depan. (Berbagai sumber)

Artikel yang berhubungan dengan Gaya Dada:

Aturan Lainnya :

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.11 Latihan teknik pernapasan 2. one

2

3

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.thirteen Sikap badan di permukaan air pada renang gaya dada. 1 ii 3 4 5 6

Berikut ini teknik dasar renang gaya dada yang harus dikuasai dan dilakukan dengan nilai disiplin, keberanian, dan kebersihan.

1. Sikap Badan di Permukaan Air pada Renang Gaya

Dada

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan sikap badan di permukaan air pada renang gaya dada adalah meliputi hal-hal berikut ini.

Baca :   Berikut Ini Merupakan Ciri Khas Benua Kecuali

a. Sikap badan telungkup di permukaan air dan sebaiknya sejajar dengan air agar tekanan air terjadi sekecil mungkin. Pandangan mata lurus ke depan. b. Badan dan seluruh anggota badan dalam keadaan rileks agar mempermudah

posisi badan di atas permukaan air.

c. Pada saat meluncur ke depan, posisi badan diusahakan sedatar mungkin. Kepala masuk ke dalam permukaan air kira-kira 80% dengan muka sedikit terangkat ke atas.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar eight.14 Teknik dasar meluncur.

2. Teknik Dasar Meluncur

Teknik dasar meluncur dalam renang adalah terlepasnya badan dari dinding kolam akibat tolakan air, sehingga keadaan badan berada di atas air (terapung) dengan posisi badan lurus, tangan lurus di samping telinga, telapak tangan menghadap ke bawah dan kaki sejajar rapat. Berikut ini teknik-teknik dasar meluncur yang dapat dipraktikkan siswa.

a. Berdiri dengan satu kaki sedangkan kaki yang satunya ditekuk, telapak kaki menempel pada dinding kolam, sikap badan dibungkukkan ke depan dan posisi kedua tangan lurus ke depan.

b. Tolakkan kedua kaki yang menempel pada dinding kolam, hingga badan terdorong ke depan dalam sikap mengambang dan bersiap akan meluncur.

iii. Beberapa Latihan Pembelajaran Teknik Dasar

Renang Gaya Dada

a. Teknik Dasar Gerakan Kaki

Berikut ini beberapa latihan teknik dasar gerakan kaki yang dapat dipraktik- kan siswa.

ane) Latihan 1

Latihan gerak dasar kaki gaya dada sambil berdiri di pinggir menghadap kolam. Latihan ini dapat dipraktikkan siswa dengan cara berikut ini. a) Berdiri di pinggir kolam, kedua

tangan berpegangan pada dinding kolam dan pandangan menghadap ke kolam.

b) Kedua kaki masuk di dalam air. c) Lakukan gerak menekuk kedua

lutut dan meluruskan kedua kaki yang diawali gerak memutar.

2) Latihan 2

Latihan gerakan kaki pada gaya dada dilakukan sambil berdiri menghadap kolam, telapak kaki dipegangi teman sebagai bebannya. Latihan ini dapat dipraktikkan oleh siswa dengan cara berikut ini.

a) Latihan ini dilakukan dua orang. b) A berdiri menghadap ke kolam dengan kedua lengan berpegangan di dinding kolam. B berdiri sambil memegangi kedua telapak kaki A. c) A melakukan gerakan kaki seperti pada latihan ane. Pegangan telapak kaki oleh teman berfungsi mem- beri hambatan atau beban.

3) Latihan 3

Latihan gerakan kaki gaya dada sambil memegang dinding kolam. Latihan ini dapat dipraktikkan siswa dengan cara berikut ini.

a) Kedua lengan, berpegangan pada parit kolam.

b) Badan, lengan, dan kedua kaki lurus, hingga posisi badan terapung di atas permukaan air.

c) Lakukan gerakan kaki gaya dada.

d) Menekuk kedua lutut bersamaan pergelangan kaki diputar ke atas.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.xvi Latihan gerakan kaki berdiri menghadap kolam dengan telapak kaki dipegang teman.

B

A

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.xv Latihan gerakan kaki renang gaya dada sambil berdiri menghadap kolam.

b. Teknik Dasar Gerakan Lengan

Pada prinsipnya gerakan lengan dalam renang gaya dada dibedakan menjadi dua yaitu gerakan menarik (pull) dan gerakan istirahat (recovery).

1) Gerakan menarik (pull)

Gerakan menarik (pull) pada renang gaya dada dapat dilakukan siswa dengan cara berikut ini.

a) Lakukan gerakan kedua lengan ke luar (ke samping) sampai berjarak + 30 cm antara lengan kiri dan kanan.

b) Bengkokkan kedua siku sedikit dan lengan bagian atas diputar dengan wajar. Selanjutnya tarik kedua telapak tangan ke belakang dengan kuat sampai segaris dengan bahu. Pada saat ini gerakan pada siku terlihat jelas. c) Putarlah kedua telapak tangan ke arah dalam, sampai kedua telapak tangan bertemu di bawah dada. Kedua siku mengikuti rapat di bawah dada.

2) Gerakan pengembalian lengan (recovery)

Gerakan pengembalian lengan dapat dilakukan siswa setelah telapak tangan dan kedua siku rapat di bawah dada, dan selanjutnya kedua lengan didorong lurus ke depan serta usahakan agar kedua lengan dalam sikap rileks dengan posisi horizontal.

Berikut ini beberapa latihan teknik dasar gerakan lengan (tangan).

1) Latihan 1

Latihan gerakan tangan dengan menggunakan sebuah pelampung kaki bertali di salah satu pergelangan kaki.

iv) Latihan iv

Latihan gerakan kaki, dengan kedua lengan dipegangi teman. Latihan ini dapat dipraktik- kan siswa dengan cara berikut ini. a) Latihan ini dilakukan dua orang. b) A telungkup posisi terapung di air. c) B memegangi kedua lengan A di depan. d) A melakukan gerakan kaki renang gaya

dada.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.17 Latihan teknik dasar gerakan kaki berpegangan pada dinding kolam

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.18 Melakukan gerakan kaki dengan bantuan teman.

B A 1 iv two 5 3 6

Latihan ini dapat dipraktikkan siswa dengan cara berikut ini.

a) Diawali dari posisi mengapung telungkup di atas air dengan kedua tangan diluruskan ke depan.

b) Tekuk pergelangan tangan hingga ujung jari tangan lurus menghadap ke bawah dan siku diangkat seperti posisi tangan di atas. Dagu sedikit di- angkat agar bisa tetap melihat saat melakukan gerakan tangan. c) Gerakan tangan dilakukan dengan mengayuh dalam gerakan setengah

melingkar (ke luar, ke belakang, dan ke dalam) dengan siku ditekuk 90o

dari ujung jari lurus menghadap ke bawah. d) Gerakkan siku kembali ke sisi tubuh

sedangkan telapak tangan harus tetap sejajar dengan dagu dan leher. east) Putar tangan hingga telapak tangan menghadap ke bawah. Doronglah tangan ke depan tepat di bawah permukaan lurus ke depan.

2) Latihan 2

Latihan melakukan gerakan tangan, dengan kedua kaki dipegangi teman. Latihan ini dapat dipraktikkan siswa dengan cara berikut ini.

a) Latihan ini dilakukan dua orang (A dan B).

b) A telungkup terapung di atas air. c) B berdiri di belakang memegangi

kedua kaki A.

d) Selanjutnya A melakukan gerakan tangan renang gaya dada.

three) Latihan three

Latihan gerakan tangan dengan kedua paha kaki menjepit papan pelampung. Latihan ini dapat dipraktikkan siswa dengan cara berikut ini.

a) Diawali dengan sikap berdiri di pinggir kolam dangkal, kedua paha menjepit papan pelampung. b) Lakukan posisi telungkup terapung di atas air, kedua lengan dilurus- kan ke depan dan kedua kaki lurus ke belakang.

c) Lakukan gerakan tangan gaya dada dengan teknik sama seperti latihan-latihan sebelumnya.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar viii.19 Latihan gerakan tangan dengan menggunakan pelampung kaki bertali

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar viii.21 Latihan gerakan tangan dengan penjepit pelampung.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.20 Latihan gerakan tangan dengan bantuan teman

B

A

1

2

c. Teknik Dasar Pernapasan

Siswa dapat mempraktikkan teknik dasar pernapasan pada renang gaya dada dengan cara berikut ini.

Gerakan pengambilan napas pada renang gaya dada dilakukan pada akhir dorongan dari gerakan lengan (pull) ketika tangan siap men- dorong ke depan. Kepala diangkat sampai batas mulut keluar dari permukaan air, pada saat pengambilan napas posisi badan tetap dalam posisi horizontal/segaris dengan bahu. Pengeluaran napas dilakukan pada waktu gerakan lengan kembali ke sikap awal, ber- samaan dengan hidung dan mulut masuk ke dalam permukaan air, lalu keluarkan napas melalui mulut dan hidung sedikit demi sedikit.

Baca :   Jenis Kawat Las Rb Dan Rd

Berikut ini beberapa latihan pembelajaran teknik dasar pernapasan pada renang gaya dada yang dapat dipraktikkan siswa.

1) Latihan 1

Latihan melakukan pernapasan dengan berpegangan pada dinding kolam. Siswa dapat mempraktikkan latihan ini dengan cara berikut ini.

a) Diawali dengan berdiri di pinggir kolam, kedua lengan berpegangan pada dinding kolam.

b) Hirup udara di atas permukaan air kemudian rendahkan lutut hingga kepala masuk di permukaan air kemudian buang udara di dalam air melalui mulut.

c) Setelah itu naikkan lutut dan angkat kembali kepala ke atas permukaan air untuk menghirup udara. d) Demikian seterusnya

2) Latihan 2

Latihan pernapasan dilakukan dengan kedua tangan berpegangan pada papan pelampung. Siswa dapat mempraktik- kan latihan ini dengan cara berikut ini. a) Diawali dengan posisi telungkup

terapung di permukaan air, kedua lengan memegang papan pelampung di depan badan.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar viii.24 Latihan pernapasan dengan memakai papan pelampung.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar eight.23 Latihan pernapasan dengan berpegangan pada dinding kolam.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.22 Teknik pernapasan pada renang gaya dada.

ane 2 3 1 2 three 4 1 ii

d. Koordinasi Renang Gaya Dada

Gerakan koordinasi renang gaya dada adalah tahapan dimana seluruh teknik dasar yang telah dipelajari mulai digabungkan. Di bawah ini adalah gerakan- gerakan koordinasi dalam renang gaya dada yang dapat dipraktikkan siswa dengan nilai disiplin, keberanian, dan tanggung jawab.

1) Tahap persiapan

a) Posisi badan telungkup terapung di atas permukaan air. b) Kedua lengan lurus, kedua kaki lurus ke belakang. c) Pandangan ke depan.

ii) Tahap pelaksanaan

a) Kedua lengan mulai membuka ke samping dan kedua kaki bergerak mendekati pinggul.

b) Tangan direntangkan, dilanjutkan siku ditekuk membentuk sudut 90o

pada waktu tangan bergerak mengayuh ke luar, telapak tangan lurus ke bawah dan kedua kaki bergerak mendekati pinggul.

c) Pada saat kedua tangan menekan ke bawah permukaan air dengan cepat mengambil napas dengan menghirup udara.

d) Setelah kedua lengan mengakhiri putaran di bawah dagu, badan didorong ke depan lurus, kepala turun dan buang napas di bawah permukaan air bersamaan kedua kaki mendorong ke belakang.

iii) Akhir gerakan

a) Badan, kedua lengan, dan kaki lurus.

b) Pandangan terpusat pada tangan, hingga batas air berada pada alis mata.

Sumber: Dokumen Penerbit, 2009

Gambar 8.25 Koordinasi teknik dasar pada renang gaya dada.

b) Pada saat kedua kaki ditarik mendekati pinggul, leher diangkat ke atas permukaan air untuk menghirup udara.

c) Pada saat kedua kaki melakukan dorongan ke belakang, masukkan kembali kepala ke dalam air dan buang napas melalui mulut.

ane 2 three 4 5 6

Rangkuman

Info Khusus

Informasi & Tips

¶ Renang gaya bebas (crawl stroke) adalah teknik berenang yang menggunakan gerakan mengayunkan tangan lewat atas permukaan air. Gaya bebas merupakan gaya yang paling cepat dan paling efisien.

¶ Gerakan kaki dalam renang gaya bebas berperan sebagai tenaga pendorong atau penggerak dan terutama sebagai pengatur keseimbangan tubuh.

¶ Gerakan tangan dalam renang gaya bebas dibagi menjadi tiga tahap yaitugerakan menarik (pull ), mendorong (push), danistirahat (recovery).

¶ Pernapasan pada renang gaya bebas dilakukan dengan mulut dan dilakukan saat kepala diputar ke samping atas hingga mulut berada di atas permukaan air, udara dihirup dan diembuskan di dalam air.

¶ Renang gaya dada (chest stroke) disebut juga renang gerak katak karena berenang menggunakan gaya dada menirukan gerakan katak di air.

¶ Beberapa teknik dasar dalam renang gaya dada yang harus dikuasai meliputi sikap badan di permukaan air, teknik dasar meluncur, teknik dasar gerakan kaki, teknik dasar gerakan tangan dan teknik dasar pernapasan.

¶ Gerakan koordinasi renang gaya dada adalah tahapan dimana seluruh teknik dasar dalam renang gaya dada seperti teknik dasar gerakan kaki, gerakan lengan, dan teknik pernapasan yang telah dipelajari perenang digabungkan menjadi satu rangkaian gerak.

○○○○○○○○○○○

○○○○○○○○○○○○○○○○○○○○○○○

¶ Dianjurkan tidak berenang sendirian tetapi harus ada pendamping sehingga ada yang memberi pertolongan ketika terjadi kecelakaan.

¶ Kenali terlebih dahulu tempat yang akan digunakan sehingga diketahui lokasi mana yang dalam dan yang dangkal.

¶ Lakukan kegiatan pembelajaran renang secara bertahap dimulai dari yang mudah ke yang lebih sulit.

¶ Jangan langsung berenang sehabis makan, tetapi tunggu minimal setelah xxx menit atau lebih lam alagi.

¶ Jangan bermain atau berlari-lari di dekat expanse kolam.

¶ Membersihkan badan sebelum dan sesudah melakukan belajar renang.

Pertandingan renang telah dimulai di Eropa sekitar tahun 1800 dan sebagian besar menggunakan gaya dada. Renang gaya bebas pertama kali dikenalkan oleh Arthur Trudgen. Olahraga renang pertama kali dipertandingkan dalam Olimpiade modern tahun 1896 di Athena, Yunani. Pada Olimpiade ini hanya empat nomor yang dipertandingkan, yaitu nomor 100 m, 500 chiliad, 1200 m, nomor bebas, dan 100 1000 bagi para pelaut.

Evaluasi Bab 8

Tugas Mandiri

A . Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Gerakan maju dalam renang gaya bebas didapat dari … . a. tangan c. tangan dan kaki b. kaki d. ayunan tangan 2. Gerakan kaki renang gaya bebas yang benar adalah … .

a. menyilang di dalam permukaan air b. turun naik menekan permukaan air c. menendang serta mengipas di dalam air d. memutar di dalam air

3. Hal yang dapat menyebabkan perenang gaya bebas berenang dengan arah yang dapat berbelok-belok adalah … .

a. badan perenang menggeliat c. ayunan kaki berpusat pada lutut b. gerakan kaki kurang terarah d. ayunan tangan tidak seimbang 4. Gerakan kaki dalam renang gaya bebas dimulai dari … .

a. lutut c. kaki

b. pangkal paha d. pergelangan kaki five. Pernapasan dalam renang gaya bebas dengan menggunakan … .

a. perut c. mulut

b. dada d. hidung

vi. Posisi tubuh pada saat melakukan renang gaya bebas adalah … . a. bebas c. telungkup

b. telentang d. miring

7. Cara mengambil napas dalam renang gaya bebas adalah dengan … . a. memiringkan kepala c. mengangkat kepala b. tengadah d. naik turun

viii. Gerakan kaki renang gaya dada diawali dengan … . a. tarikan kedua tungkai kaki bawah ke atas b. kedua kaki digerakkan ke atas dan ke bawah c. lutut ditarik ke bawah

d. kedua kaki dibuka selebar-lebarnya

9. Gerakan yang dilakukan setelah menekan air dalam renang gaya dada adalah … .

a. meluruskan tangan ke depan c. membuka kaki b. meluncur d. menyelam

10. Waktu yang tepat untuk mengembuskan udara ke dalam air pada renang gaya dada adalah saat … .

a. membuka lutut c. kepala menghadap ke air b. meluncur d. mengangkat kepala

11. Gerakan maju dalam renang gaya dada didapat dari gerakan … . a. menekuk kaki c. membuka kaki b. meluruskan kaki d. menutup kaki

12. Pengambilan napas renang gaya dada pada saat kedua tangan … . a. didorong ke depan c. lurus ke depan

b. menyatu di depan dada d. ditarik ke samping bawah dagu 13. Berikut ini yang dimaksud dengan gerakan menarik dalam renang gaya

Baca :   Cara Menghilangkan Pewarna Makanan Di Tangan

dada adalah gerakan kedua lengan ke arah … . a. samping c. atas

b. depan d. bawah

xiv. Pengeluaran napas pada renang gaya dada dilakukan bersamaan dengan … . a. kaki ditarik ke depan c. tangan mendayung

b. pengembalian lengan d. tangan membuka ke samping fifteen. Posisi tangan pada saat meluncur dalam renang gaya dada adalah …

a. menggantung ke bawah c. lurus, telapak tangan berhadapan b. menempel badan d. lurus, telapak tangan terbuka

B . Jawablah dengan singkat dan benar!

i. Bagaimanakah gerakan kaki yang dilakukan perenang gaya bebas? 2. Sebutkan bentuk-bentuk latihan gerakan lengan renang gaya bebas! three. Apakah yang dimaksud gerakan meluncur dalam olahraga renang? four. Mengapa renang gaya dada sering juga disebut gaya katak?

5. Jelaskan sikap badan perenang ketika melakukan renang gaya dada!

Tugas Kelompok

Kerjakan tugas berikut!

Coba diskusikan dengan kelompok belajar kalian untuk menjawab pertanyaan- pertanyaan yang berkaitan dengan renang berikut ini.

1. Mengapa renang gaya bebas merupakan esensi dari renang dan sering disebut sebagai renang sesungguhnya?

two. Apakah yang menjadi sumber daya dorong dalam renang gaya bebas?

Tugas Praktik

Coba kalian lakukan latihan gerakan kaki renang gaya dada di kolam renang dengan air setingggi dada. Coba kalian mengikuti langkah-langkah berikut ini. 1. Kedua tangan berpegangan pada pinggiran kolam.

two. Kedua kaki ditekuk ke depan kemudian diluruskan ke belakang dengan memutar pergelangan kaki. Lakukan berulang-ulang hingga kalian mahir. 3. Kemudian, lakukan gerakan kaki dengan kedua tangan berpegangan pada pelampung. iv. Lakukan gerakan kaki dari pinggir kolam renang ke sisi lainnya.

Apakah kalian dapat bergerak maju di dalam air?

Pendidikan Luar Kelas

(Outdoor Education)

nine

Bab

Sumber: www.wordpress.com, 2009

Setelah mempelajari materi pada bab ini, siswa diharapkan dapat: i. memahami tahap-tahap membuat rencana kegiatan penjelajahan, dan ii. memahami beberapa persiapan penjelajahan.

Tujuan Pembelajaran

Sekolah sebagai lembaga atau tempat siswa belajar secara formal, adakalanya perlu mengadakan kegiatan- kegiatan di luar kelas. Hal ini bertujuan agar siswa tidak bosan dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar formal yang umumnya berada di dalam kelas (indoor education). Berawal dari masalah tersebut, maka banyak bermunculan sekolah-sekolah yang dalam kegiatan belajar mengajar- nya dilakukan di luar kelas (outdoor education). Sebagai contohnya adalah sekolah alam yang sekarang banyak diminati masyarakat.

Bagaimanakah dengan sekolah kalian? Pernahkah sekolah kalian mengadakan kegiatan di luar kelas? Tentu pernah bukan? Dalam sekolah-sekolah konvensional sekalipun pasti pernah melakukan kegiatan di luar kelas seperti kegiatan study tour, field trip, out bond, atau berkemah. Di kelas VII kalian telah mempelajari tentang kegiatan di luar kelas yaitu berkemah. Nah di kelas VIII ini kalian akan mempelajari kegiatan di luar kelas yang lain yaitu kegiatan penjelajahan.

Setelah mempelajari bab ini kalian diharapkan mampu membuat perencanaan kegiatan penjelajahan, melakukan persiapan penjelajahan dan mempraktikkan penjelajahan di sekitar sekolah.

Rutinitas kegiatan belajar mengajar yang dilakukan di dalam ruangan kelas atau indoor seringkali menimbulkan kebosanan pada siswa. Oleh karena itu perlu dilakukan kegiatan belajar di luar kelas (outdoor education). Kegiatan belajar di luar kelas ini merupakan salah satu upaya pendidikan untuk memberikan ilmu pengetahuan serta pengalaman kepada siswa secara langsung melalui pengamatan lingkungan sekitar. Berkaitan dengan hal tersebut maka kegiatan di luar sekolah sangat perlu dilakukan. Salah satu kegiatan pendidikan di luar kelas ialah kegiatan penjelajahan.

Kegiatan penjelajahan dapat menjadi kegiatan yang menarik jika dilakukan dengan perencanaan dan persiapan yang matang. Berikut ini beberapa hal yang harus diperhatikan agar kegiatan penjelajahan berlangsung sukses.

i. Perencanaan Kegiatan Penjelajahan

Kegiatan penjelajahan atau merencanakan suatu perjalanan ke alam bebas baik ke daerah yang jauh maupun jarak dekat harus ada persiapan dan penyusunan rencana yang matang. Adapun beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kaitan- nya dengan perencanaan kegiatan penjelajahan meliputi berikut ini.

A.

Perencanaan Penjelajahan

pendidikan luar kelas, penjelajahan, perencanaan penjelajahan, lingkungan sekitar sekolah, perlengkapan penjelajahan

Kata Kunci

a. Pemilihan atau Penentuan Tempat Tujuan (Medan)

Pemilihan atau penentuan lokasi atau tempat tujuan penjelajahan penting untuk diperhatikan karena akan menentukan keberhasilan dalam pelaksanaan kegiatan penjelajahan. Hal pertama yang harus dilakukan adalah peninjauan langsung ke lapangan oleh perwakilan dari peserta atau panitia. Sebelum kegiatan penjelajahan dilaksanakan paling tidak salah satu dari peserta yang ikut harus sudah ada yang mengetahui gambaran keadaan medan lokasi penjelajahan yang akan dihadapi apakah berupa hutan, rawa, sungai, daerah pantai, daerah pegunungan, daerah permukiman dan sebagainya.

Oleh karena itu dalam memilih lokasi atau menentukan medan penjelajahan harus mempertimbangkan hal-hal berikut ini.

i) Lokasi harus nyaman dan sesuai untuk mencapai tujuan kegiatan penjelajahan. 2) Lokasi yang dipilih harus aman.

3) Pemilihan lokasi harus mempertimbangkan akses sarana dan prasarana lain seperti warung, jalan, dan sarana transportasi.

b. Pengurusan Perizinan

Hal yang perlu dilakukan setelah lokasi ditentukan adalah mengurus perizinan pada instansi-instansi terkait yang ada di daerah yang telah ditetapkan sebagai medan penjelajahan. Perizinan penting diperoleh sehingga kegiatan penjelajahan diketahui secara resmi oleh pihak-pihak yang terkait sehingga ketika kegiatan berlangsung tidak terjadi salah paham dengan pihak-pihak yang berwenang di daerah tersebut.

c. Waktu Pelaksanaan

Kapan dan berapa lama, hari, dan tanggal pelaksanaan kegiatan penjelajahan harus ditetapkan dengan jelas. Hal ini terkait dengan pembuatan laporan pen- jelajahan serta beberapa perlengkapan dan bekal yang perlu disediakan dan dibawa oleh siswa/peserta.

d. Penentuan Biaya

Biaya-biaya yang diperlukan untuk akomodasi dan lain-lain untuk pelaksanaan kegiatan penjelajahan harus sudah ditentukan dan terkumpul sebelumnya. Hal ini bertujuan agar pelaksanaan kegiatan berjalan lancar.

e. Pembagian Tugas Panitia

Kegiatan penjelajahan yang diikuti oleh banyak peserta harus dibuat susunan kepanitiaan. Panitia harus saling berkoordinasi dan berbagi tugas dengan baik agar kegiatan berjalan lancar sesuai rencana.

two. Persiapan Penjelajahan

Segala bentuk persiapan yang telah dilakukan akan sangat bermanfaat untuk mendukung dan memudahkan seseorang dalam melakukan suatu penjelajahan.

Selain persiapan-persiapan teknik yang telah dibuat secara detail dan rinci yang dituangkan dalam rencana operasi penjelajahan perlu juga beberapa persiapan lain yang bersifat nonteknis. Beberapa persiapan lain yang diperlukan ketika siswa hendak mengikuti kegiatan penjelajahan antara lain meliputi beberapa hal berikut ini.

a. Kesiapan Mental Peserta

Kesiapan mental peserta ketika akan melakukan penjelajahan harus disiapkan dengan baik. Hal ini dikarenakan mental seseorang akan turut memengaruhi kondisi fisiknya. Orang yang bermental sehat maka tubuh atau fisiknya juga sehat. Demikian juga sebaliknya orang yang mental dan jiwanya rapuh maka akan berpengaruh juga pada keadaan fisiknya.

b. Kesiapan Fisik

Selain kesiapan mental, peserta juga harus mempersiapkan kondisi fisiknya agar selalu sehat dan bugar. Beberapa latihan fisik ringan seperti olahraga sangat dianjurkan bagi peserta yang akan ikut kegiatan penjelajahan agar badan tetap bugar dan fit. Selain itu setiap peserta juga sangat dianjurkan untuk memeriksakan kesehatannya sebelum memastikan untuk ikut kegiatan penjelajahan.

Gerakan Meluncur Pada Olahraga Renang Gaya Dada Berawal Dari

Source: https://jripto.com/gerakan-kaki-saat-renang-gaya-dada-diawali-dengan-a-tarikan-kedua-tungkai-kaki-bawah-ke-atas

Check Also

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah SOAL DAN PEMBAHASAN MATERI TEKS PROSEDUR MATA …