Bentang Alam Secara Umum Pulau Sulawesi

Bentang Alam Secara Umum Pulau Sulawesi

Taman Bumi Global UNESCO Maros-Pangkep
(Lontara Republic of indonesia: ᨈᨆ ᨅᨘᨆᨗ ᨁᨛᨒᨚᨅ ᨕᨘᨊᨙᨔᨙᨌᨚ ᨆᨑᨚ-ᨄᨃᨛ, transliterasi:
Taman Bumi Global UNESCO Maros-Pangkep; Inggris:
Maros-Pangkep UNESCO Global Geological Park
atau
Maros-Pangkep UNESCO Global Geopark) yang biasa dikenal
Taman Bumi Maros-Pangkep
adalah sebuah konsep manajemen pengelolaan kawasan yang menyerasikan keragaman geologi, hayati, dan budaya, melalui prinsip konservasi, edukasi, dan pembangunan yang berkelanjutan di kawasan Kabupaten Maros dan Kabupaten Pangkep, Provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia. Taman bumi ini resmi didirikan pada tahun 2015 dan menyandang taman bumi nasional sejak 2017. Taman bumi ini adalah salah satu dari xv taman bumi nasional yang dimiliki oleh Indonesia dan satu-satunya taman bumi (geopark) berstatus taman bumi nasional yang ada di Pulau Sulawesi. Pada pertengahan tahun 2020, 15 taman bumi nasional, termasuk didalamya Geopark Maros-Pangkep diajukan oleh berbagai kalangan menjadi
UNESCO Global Geopark
(UGGp). Pada akhir tahun 2020, pihak UNESCO Global Geoparks Quango telah memilih dua Geopark yang memenuhi persyaratan, yakni Taman Bumi Maros-Pangkep dan Taman Bumi Ijen dan rencananya akan ditinjau dan dinilai oleh Tim Asesor UNESCO secara langsung pada bulan Juli 2021 dan selanjutnya akan diumumkan pada konferensi geopark dunia.

Nama “Maros-Pangkep” berasal dari dua nama kabupaten atau daerah definitif tingkat Ii di Provinsi Sulawesi Selatan, yaitu Kabupaten Maros dan Kabupaten Pangkep.

Terdapat tiga versi mengenai nama Maros. Versi pertama mengatakan bahwa Maros berasal dari kata “Marusu” yang diambil dari kata “Rusung” (Bahasa Makassar) dan atau “Marusung” (Bahasa Bugis). Makna dari kedua kata itu adalah sama, yaitu suatu keadaan yang menunjukkan sistem prikehidupan yang sederhana, baik individu maupun sebagai sebuah kelompok masyarakat. Jika kata tersebut bereduplikasi, “A’rusung-rusung” atau “Ma’rusung-rusung” maka akan bermakna hal yang menunjukkan pada seseorang atau kelompok masyarakat yang mempunyai keahlian atau kelebihan dalam membawakan diri dan pribadi, baik itu menyangkut kepentingan pribadi maupun kepentingan masyarakat guna memperjuangkan sesuatu tanpa mengenal pengorbanan serta pantang mundur atau menyerah sebelum maksud dan ide-idenya tercapai. Makna ini juga menggambarkan sebagai sikap kekeluargaan dan tepaselira yang snagat tinggi dalam mempertahankan harga diri dan kehormatan keluarga. Versi kedua, Marusu berasal dari kata A’maru, Appa’maru, atau MaruE yang artinya dimadu. Versi ketiga tentang penamaan Maros adalah berasal dari kata “Ma’roso”, yaitu nama seorang pemilik kedai di tengah daerah Marusu. Konon kedai ini banyak disinggahi kafilah dari dan ke Bone–Gowa dan jika mereka membuat suatu perjanjian untuk bertemu, disebut di “Maroso” sehingga lama kelamaan nama Ma’roso populer dan menjadi nama suatu daerah yang selanjutnya berubah menjadi Maros.

Asal kata Pangkajene dipercaya berasal dari sungai besar yang membelah Kota Pangkajene, ibu kota dari Kabupaten Pangkep. Pangka berarti cabang, dan Je’ne berarti air/sungai. Ini mengacu pada sungai yang membelah kota Pangkep yang membentuk cabang air.

Konsep Taman Bumi Maros-Pangkep pertama kali diinisiasi dalam forum diskusi oleh para peneliti, akademisi, alumnus Kehutanan, Geologi, Arkeologi, pecinta alam dan gua, pegiat dan aktivis lingkungan pada tahun 2015. Pada 24 November 2017, resmi berstatus taman bumi nasional dengan pemberian sertifikat dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia. Setelah penetapan sebagai taman bumi nasional, kemudian dibentuk Badan Pengelola Geopark Maros-Pangkep melalui Surat Keputusan (SK) dari Gubernur Sulawesi Selatan. Pada 2 Agustus 2020, Komisi Nasional Republic of indonesia untuk United Nations Educational, Scientific and Cultural System (UNESCO) atau KNIU melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (KNIU Kemendikbud), secara resmi mengajukan surat permohonan agar Taman Bumi Maros-Pangkep untuk bisa bergabung dengan UNESCO Global Geoparks. Dan beberapa berkas yang telah dipersiapkan sudah memenuhi syarat dan dapat dikirimkan ke Sekretariat UNESCO. Sempat tertunda selama setahun yang direncanakan pada bulan Mei 2021 karena pandemi Covid-19 di Indonesia, akhirnya pada 15-xviii Juni 2022 tim asesor dari UNESCO Global Geoparks melakukan penilaian secara langsung dengan meninjau beberapa geosite di Taman Bumi Maros-Pangkep. Pada siang 4 September 2022 melalui rapat dewan UNESCO Global Geoparks di Satun, Thailand, diumumkan hasil penilaian bahwa Taman Bumi Maros-Pangkep menjadi UNESCO Global Geopark atau Taman Bumi Global UNESCO sekaligus menjadi anggota baru Asia Pacific Geoparks Network dan UNESCO Global Geoparks Network.

Daftar pulau ini berada di Kepulauan Spermonde. Sebagian besar pulau di Kepulauan Spermonde masuk di wilayah Taman Bumi Maros-Pangkep. Sebagian kecilnya berada di wilayah Kota Makassar dan Kabupaten Takalar. Berikut ini adalah daftar pulau yang berada wilayah Taman Bumi Maros-Pangkep.

No. Gambar Nama geosite Geodiversitas (keanekaragaman geologi) Biodiversitas (keanekaragaman hayati) Diversitas budaya (keanekaragaman budaya) Luas (km²) Aksesibilitas Letak administratif Letak astronomis Lintang Selatan (LS) Bujur Timur (BT) Geosite Agrowisata Pucak Kawasan Kebun Raya Pucak terkonsentrasi pada konservasi hayati. Hal ini yang menjadi penciri keberagaman biota yang ada di kawasan geosite ini. Dusun Puncak di Desa Pucak, Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Air terjun Lacolla Air terjun Lacolla merupakan air terjun dengan batuan penyusun lava dengan struktur batuan berupa aliran. Berdasarkan Geologi Regional Pangkajene dan Watampone bagian Barat (Sukamto, 1982), lokasi air terjun Lacolla termasuk pada Formasi Camba yang disusun oleh batuan sedimen laut dengan anggota basalt dan batugamping. Dusun Malaka di Desa Cenrana Baru, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Air terjun Lengang Air terjun Lengang merupakan air terjun tiga tingkat dengan batuan penyusunnya berupa batuan beku dengan struktur columnar joint. Berdasarkan Geologi Regional Pangkajene dan Watampone bagian Barat, lokasi air terjun Lengang termasuk pada Formasi Batuan Gunungapi Baturape-Cindakko yang disusun oleh lava dan breksi. Kegiatan masyarakat yang membudaya di kawasan geosite ini ialah proses pengambilan dan pembuatan gula merah dari nira. Air terjun Lengang Laiya ± 50 km dengan waktu tempuh sekitar two jam perjalanan dari pusat Kota Makassar atau ± twenty km dari pusat ibu kota Kabupaten Maros (Turikale) melalui Jl. Poros Maros–Bone (Jalan Provinsi). Untuk mencapai tepat di lokasi air terjun ini dapat ditempuh dengan mobil ataupun motor dan dilanjutkan dengan sedikit berjalan kaki (jika menggunakan mobil atau motor biasa) atau bisa tanpa berjalan kaki dengan menggunakan motor trail. Dusun Bonto Manai di Desa Laiya, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan WISATA BANTIMURUNG TANPA PENGUNJUNG MAMAN SUKIRMAN 3.jpg Geosite Bantimurung Gejala geologi yang dapat ditemukan di kawasan Geosite Bantimurung ialah berupa Air terjun Bantimurung, Telaga Bantimurung, Gua Mimpi, Gua Batu, dan dinding-dinding karst yang mengelilingi kawasan ini. Bantimurung sangat khas dengan keberadaan kupu-kupunya. Beberapa spesies ada di kawasan ini. Adapun spesies khas Bantimurung adalah Triodes Helena. Ada satu spot di Bantimurung yang kerap dikunjungi oleh pengunjung yaitu “makam”. Spot ini berupa makam dari seseorang yang dipercaya menghabiskan waktu yang cukup lama di Gua Batu. Diakses melalui Jl. Poros Maros–Os (Jalan Provinsi). Dusun Bantimurung di Desa Jenetaesa, Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Desa Ekowisata Alam Patalassang Geosite ini merupakan desa wisata dengan permandian alam di tengah perbukitan karst yang memiliki mata air yang sepanjang tahun airnya mengalir. Pada kawasan geosite ini sering dijumpai macaca maura yang turun untuk mencari makan dan minum di sekitar mata air geosite ini. Pada kawasan ini terdapat permainan musik tradisional katto-katto, kecapi, dan sinrili. Musik tradisional ini masih sering diselenggarakan pada saat acara-acara adat desa setempat seperti acara pernikahan dan khitanan. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 2,v jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Minasatene dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kelurahan Kalabbirang, Kecamatan Minasatene, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan
Baca :   Berikut Bukan Termasuk Karakteristik Teknologi Informasi Dan Komunikasi Yaitu
Geosite Gua Kalibbong Alloa Geosite ini merupakan gua yang memiliki ornamen-ornamen yang cukup lengkap termasuk stalaktit, stalakmit, pilar, dan mineral kalsit. Bentang alam karst dengan morfologi terjal. Tersusun oleh litologi batugamping anggota formasi Tonasa berumur l-fifteen juta tahun yang lalu. Pada Gua Kalibbong Alloa merupakan tempat tinggal burung walet dan burung Alo (rangkong). Tradisi masyarakat yang biasa dilakukan pada kawasan ini salah satunya adalah mappadekko, yaitu kegiatan menumbuk padi. Musik tradisional berupa gambus. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± ii jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Minasatene dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kelurahan Biraeng, Kecamatan Minasatene, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Geosite Gua Lonrong Geosite ini merupakan gua yang memiliki sistem hidrologi yang masih aktif, terdapat mata air di dalam gua ini yang kerap kali digunakan masyarakat sekitar sebagai sumber air bersih. Berbentang alam karst dengan topografi terjal. Termasuk pada satuan batugamping formasi Tonasa. Pada kawasan ini terdapat berbagai macam flora dan fauna di mana flora yang terdapat di sekitar geosite itu berupa tumbuhan khas bentang alam karts, yaitu palem dan pakis. Pada sebagian masyarakat di sekitar Geosite Gua Lonrong masih melaksanakan tradisi “mappano’ ri wae”. Tradisi tersebut salah satu bentuk upaya masyarakat untuk tetap memegang nilai–nilai luhur nenek moyang. Ritual ini merupakan tradisi yang wajib diabadikan oleh masyarakat Bugis di daerah di sekitar geosite. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 2 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Balocci dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Desa Panaikang, Kecamatan Minasatene, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Geosite Gua Pute Gua Pute merupakan gua vertical single pitch terdalam di Indonesia dengan kedalaman ± 275 meter. Selain itu terdapat Gua Dinosaurus yang berada di sebelah Gua Pute yang juga merupakan gua vertikal dengan kedalaman ± 180 meter. Terdapat gua horizontal yang menghubungkan kedua gua ini yang berada di dasar Gua Dinosaurus. Keterdapatan burung khas dijumpai pada kawasan geosite ini. Dusun Pattiro di Desa Labuaja, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Gua Salukang Kallang Salukang Kallang adalah gua dengan sistem terpanjang untuk sementara ini. Sistem Gua Salukang Kallang mencapai ± 12 kilometer. Ornamen-ornamen gua yang menghiasi Gua Salukang Kallang sangat beragam. Selain itu keterdapatan sungai bawah tanah dijumpai pada gua ini. Adapun aliran sungai tersebut akan sampai di kawasan Geosite Bantimurung. Kecamatan Cenrana dan Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Final destination in bulusaraung.jpg Geosite Gunung Tompobulu-Bulusaraung Desa Tompobulu tersusun oleh litologi batugamping yang merupakan anggota formasi Tonasa berumur 50–15 juta tahun yang lalu. Memiliki morfologi perbukitan belfry karst yang memiliki topografi relief tinggi dan bentuk lereng yang terjal, sementara yang menjadi titik tertinggi di kawasan ini adalah Puncak Bulusaraung yang memiliki ketinggian i.353 mdpl (TN Babul). Puncak Bulusaraung tersusun dari litologi andesit yang merupakan intrusi batuan beku. Kawasan geosite ini memiliki tipe hutan hujan not non dipterocarpaceae pamah dan tipe hutan pegunungan bawah dengan jenis tumbuhan seperti ficus spp., litsea sp., syzygium spp., neonauclea sp., Beilschmiedia fagifolia dan Litsea sp. Sedikitnya terdapat berbagai jenis anggrek alam. Jumlah jenis kupu-kupu yang sudah teridentifikasi di kawasan pegunungan Bulusaraung tidak kurang dari 64 jenis. Adat istiadat masyarakat di Desa Tompobulu antara lain adalah setiap laki-laki yang ingin menikah harus menanam pohon kayu-kayuan 10 pohon, pesta pernikahan hanya boleh dilakukan pada hari jumat dan acara adat mappadendang yang dilakukan pada masa panen. Untuk menuju ke geosite ini membutuhkan waktu 1,5 jam dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, dengan menggunakan kendaraan roda 4 dan roda 2 hingga sampai di Desa Tompobulu dan melanjutkan berjalan kaki 2-three jam menuju Puncak Bulusaraung. Desa Tompobulu, Kecamatan Balocci, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Geosite Kampung Prasejarah Bellae Geosite ini merupakan kawasan perbukitan karst yang memiliki topografi terjal, jika dilihat dari atas kawasan ini merupakan cekungan yang dikelilingi oleh tebing-tebing perbukitan karst atau biasa disebut polje. Pada kawasan ini biasa didapati biasanya dijumpai kuskus, tarsius, macaca maura, dan kucing hutan. Tumbuh-tumbuhan yang terdapat pada kawasan ini adalah berupa palem-paleman, kelapa, dan pakis. Tradisi masyarakat yang biasa dilakukan pada kawasan ini salah satunya adalah
mappadekko, yaitu kegiatan menumbuk padi. Musik tradisional berupa gambus. Di kawasan ini pula terdapat kompleks situs leang atau gua prasejarah, ada sekitar 50 gua prasejarah dari ratusan gua yang ada. Seperti Leang Kassi, Leang Bulo Ribba, Leang Camming Kannang, Leang Pattennung, Leang Lompoa, Leang Kajuara dan masih banyak lagi.
Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 2 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Minasatene dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kampung Bellae di Kelurahan Minasatene, Kecamatan Minasatene, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan SYA027201.jpg Geosite Kawasan Hutan Karaenta Kawasan Hutan Karaenta merupakan kawasan karst yang disusun oleh bukit-bukit batuan karbonat (batugamping). Kawasan Hutan Karaenta memiliki keanekaragaman hayati baik flora maupun fauna karena merupakan salah satu kawasan konservasi. Kecamatan Cenrana dan Kecamatan Simbang di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Hutan Pendidikan Unhas.jpg Geosite Kawasan Hutan Pendidikan Bengo Keberagaman geologi yang dijumpai kawasan geosite ini berupa Telaga Bidadari. Selayaknya fungsi kawasan sebagai laboratorium alam dan kawasan konservasi hayati, Hutan Pendidikan Bengo memiliki beragam flora dan animal. Bengo-Bengo di Desa Limapoccoe, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Hydrosaurus species.png Geosite Kawasan Karst Pattunuang Kenampakan sill (intrusi batuan yang selaras dengan perlapisan batuan) dalam ukuran yang besar di jalan layang Pattunuang menunjukkan adanya gejala geologi. Selain itu kawasan Pattunuang yang dikelilingi oleh bukit-bukit karst serta atraksi “Bisseang Labboro” menjadi bukti keberagaman geologi pada kawasan ini. Kawasan geosite ini juga merupakan kawasan konservasi. Salah satu atraksi keanekaragaman hayati yang dapat dilihat di kawasan ini ialah atraksi penangkaran Sanctuary Tarsius Fuscus. Atraksi “Bisseang Labboro” merupakan batuan yang menyerupai perahu terbalik memiliki cerita tersendiri bagi masyarakat Pattunuang. Dusun Pattunuang di Desa Samangki, Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Desa Nisombalia67.jpg Geosite Kawasan Pantai Kuri Endapan pantai dan beberapa singkapan batuan di pinggir pantai menjadi daya tarik pantai kuri. Pemandangan di pantai ini semakin terlihat menarik di saat matahari terbenam. Terdapat
intangible cultural heritage
yang sempat dijumpai di kawasan Geosite Pantai Kuri, yakni sifat gotong-royong masyarakat memindahkan rumah atau lebih dikenal dengan tradisi “mappalette bola” atau “marakka bola” yang artinya memindahkan rumah atau mengangkat rumah.
Dusun Kuri Caddi di Desa Nisombalia, Kecamatan Marusu, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan
Baca :   Ukuran Kusen Pintu Utama 2 Daun
Rammang-Rammang.jpg Geosite Kawasan Rammang-Rammang Seluruh kawasan Geosite Rammang-Rammang tersusun oleh perbukitan karst. Adapun gejala geologi lain yang dijumpai di kawasan ini ialah Gua Berlian, Kingkong Stone, dan Padang Amarrung. Keberagaman biota yang dijumpai berupa bakau yang tumbuh di sepanjang Sungai Pute menuju kampung karst. Selain itu fauna yang dijumpai ialah beberapa jenis aves dan ikan. Dijumpai pula macaca maura. Budaya yang masih dipegang oleh masyarakat kawasan Geosite Rammang-Rammang ialah “mallopi” atau naik perahu. Hal ini dikarenakan kawasan ini juga dikelilingi oleh sungai yang disebut Sungai Pute yang menjadi jalur transportasi bagi masyarakat. Dusun Rammang-Rammang dan Dusun Kampung Berua di Desa Salenrang, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Kompleks Batu Rijang Bantimala Pada kawasan ini dulunya merupakan area tektonik, fenomena geologi yang sangat beragam, terbukti dengan tersingkapnya batuan rijang, sekis, mélange, kuarsit, eclogite, dan batuan ultramafic yang merupakan batuan alas. Pada kawasan ini termasuk hutan hujan tropis yang memiliki jenis pohon-pohon, seperti pohon bungur, mahoni, rengas, dan duhu. Adat istiadat masyarakat sekitar, yaitu membuat lappa-lappa pada saat ingin turun menanam padi di sawah. Hal ini diyakini masyarakat agar hasil panen mereka berhasil. Selain itu ada juga yang disebut padallisa yaitu ritual tolak bala. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 3 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Desa Bantimurung dan Desa Malaka, Kecamatan Tondong Tallasa, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Bissu sembahyang.jpg Geosite Komunitas Adat Bissu Kawasan ini merupakan geosite not geological site. Bissu adalah kaum pendeta yang tidak mempunyai golongan gender dalam kepercayaan tradisional masyarakat Bugis dari Sulawesi Selatan, Indonesia. Golongan Bissu mengambil peran gender laki-laki dan perempuan. Mereka dilihat sebagai separuh manusia dan separuh dewa dan bertindak sebagai penghubung antara kedua dunia. Masyarakat sekitar rutin menggelar upacara adat mappalili atau upacara turun sawah saat memasuki musim tanam. Upacara mappalili ini dijadikan sebagai kegiatan tahunan untuk melestarikan budaya tersebut. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± two,5 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin menuju ke Kecamatan Segeri, Kabupaten Pangkep dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kecamatan Segeri, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Desa Samaenre.jpg Geosite Permandian Air Panas Mallawa Mata air panas Mallawa dapat terjadi karena lokasi Mallawa khususnya Realolo adalah kawasan yang dipengaruhi oleh struktur geologi. Mata air ini merupakan mata air panas non gravitasi yang disebabkan oleh adanya struktur geologi berupa patahan. Kegiatan masyarakat yang kemudian membudaya di kawasan geosite ini ialah pembudidayaan jamur tiram di bawah naungan KLHK dalam bentuk kelompok tani yang kemudian menjadi salah satu penghasil makanan lokal berupa keripik jamur. Dusun Realolo di Desa Samaenre, Kecamatan Mallawa, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Pulau Camba-Cambang Pada kawasan ini merupakan daerah Kepulauan Spermonde yang tersusun oleh cloth sedimen karbonat yang berumur kuarter. Pada kawasan ini termasuk terdapat flora dan fauna darat dan laut, yakni jenis pohon sentigi yang kayunya dapat digunakan untuk gagang pusaka. Disamping itu terdapat fauna sejenis burung maleo berkaki merah yang mendiami sebelah selatan pulau ini. Kawasan ini merupakan daerah habitat bertelurnya penyu. Kegiatan masyarakat yang menjadi salah satu tradisi kawasan ini adalah mandi safar, tradisi ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menolak bala sekaligus untuk meningkatkan silaturahmi baik sesama tetangga maupun dengan keluarga lainnya. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 2 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Makassar-Parepare menuju Dermaga Maccini Baji di Kecamatan Labakkang. Kemudian melanjutkan perjalanan sekitar 15 menit menggunakan perahu menuju pulau tersebut. Pulau Camba-Cambang di Desa Mattiro Baji, Kecamatan Liukang Tupabbiring Utara, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Underwater scuba diving in Indonesia.jpg Geosite Pulau Kapoposang Pada kawasan ini merupakan daerah Kepulauan Spermonde yang tersusun oleh material sedimen karbonat yang berumur kuarter. Pada kawasan ini termasuk terdapat flora dan fauna darat dan laut, yakni jenis pohon sentigi yang kayunya dapat digunakan untuk gagang pusaka. Disamping itu terdapat animate being sejenis burung maleo berkaki merah yang mendiami sebelah selatan pulau ini. Kawasan ini merupakan daerah habitat bertelurnya penyu. Budaya masyarakat sekitar pulau ini tiap tahun mengadakan pesta laut (mappanre tasik), yaitu sebagai ungkapan rasa syukur dan terima kasih dari masyarakat nelayan Bugis kepada Tuhan atas rezeki yang diberikan dalam bentuk hasil laut. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± v jam perjalanan dari Dermaga Tradisional Paotere di Kota Makassar, dengan menggunakan kapal reguler yang berkapasitas 30 orang. Pulau Kapoposang di Desa Mattiro Ujung, Kecamatan Liukang Tupabbiring, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Sea fan.jpg Geosite Pulau Panambungan Pada kawasan ini merupakan daerah Kepulauan Spermonde yang tersusun oleh textile sedimen karbonat yang berumur kuarter. Kegiatan masyarakat yang menjadi salah satu tradisi kawasan ini adalah mandi safar, tradisi ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menolak bala sekaligus untuk meningkatkan silaturahmi baik sesama tetangga maupun dengan keluarga lainnya. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± two jam perjalanan dari Dermaga Tradisional Paotere di Kota Makassar menggunakan kapal speedboat. Pulau Panambungan di Kelurahan Mattiro Sompe, Kecamatan Liukang Tupabbiring, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Geosite Pulau Samatellu Pedda Pada kawasan ini merupakan daerah Kepulauan Spermonde yang tersusun oleh material sedimen karbonat yang berumur kuarter. Kegiatan masyarakat yang menjadi salah satu tradisi kawasan ini adalah mandi safar, tradisi ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menolak bala sekaligus untuk meningkatkan silaturahmi baik sesama tetangga maupun dengan keluarga lainnya. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± 2 jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Makassar-Parepare menuju Dermaga Maccini Baji di Kecamatan Labakkang. Kemudian melanjutkan perjalanan sekitar 1 jam menggunakan perahu menuju pulau tersebut. Pulau Samatellu Pedda di Desa Mattiro Walie, Kecamatan Liukang Tupabbiring Utara, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Geosite Puncak Makkaroewa Puncak Makkaroewa adalah satu dari banyaknya puncak yang terbentuk dari hasil intrusi batuan beku yang ada di Kabupaten Maros. Dari puncak ini dapat dilakukan pengamatan bentang alam untuk daerah Kecamatan Cenrana dan sekitarnya. Yang membedakan puncak ini dari puncak-puncak lainnya ialah fasilitas yang mendukung spot-spot foto berupa atraksi rumah hobit, teras pohon, dan beberapa spot lainnya. Keberagaman hayati yang dijumpai di kawasan geosite ini didominasi oleh hutan pinus. Sesekali dijumpai keberadaan macaca maura. Dusun Nahung di Desa Labuaja, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Geosite Simbang Celebes Mushroom Farms Celebes Mushroom Farm fokus dalam budidaya jamur tiram. Desa Simbang, Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan Taman Prasejarah Leang-leang view 2.jpg Geosite Taman Arkeologi Leang-Leang Kawasan Geosite Taman Arkeologi Leang-Leang sepenuhnya merupakan situs yang disusun oleh batuan karbonat (batugamping). Keberadaan gua-gua disekitarnya juga menjadi penciri kawasan karst yang khas. Ada beberapa jenis burung yang berhabitat di dalam gua. Utamanya pada Leang Burung I dan Leang Burung II. Pada kawasan geosite ini dapat dijumpai situs purbakala berupa gambar di dinding-dinding gua. Gambar-gambar tersebut meliputi gambar babi rusa dan telapak tangan. Kelurahan Leang-Leang dan Kelurahan Kalabbirang, Kecamatan Bantimurung, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan
Baca :   Seseorang Yang Hanya Mengkonsumsi Nasi Saja Dalam Menu
Geosite Taman Batu Balocci Pada kawasan ini merupakan daerah perbukitan eksokarst yang topografinya terjal. Termasuk pada formasi Tonasa yang berumur 50-15 juta tahun yang lalu. Pada kawasan ini termasuk terdapat berbagai macam tumbuhan khas bentang alam karst, yaitu berupa palem, dan tidak jarang juga menjadi habitat macaca maura. Budaya masyarakat sekitar geosite ini mempuyai tradisi Mappano’ ri Salo, yakni kegiatan yang dilakukan sebelum melakukan acara pernikahan. Acara ini dimaksudkan oleh masyarakat sekitar sebagai ritual penyembahan terhadap penguasa air yang lazim disebut dengan karaeng atau raja Sinri Jala. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± two jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Balocci lalu ke arah desa balleangin dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kelurahan Balleangin, Kecamatan Balocci, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan Sumpang Bitta, Pangkep.jpg Geosite Taman Prasejarah Sumpang Bita Pada kawasan ini merupakan daerah perbukitan karst yang topografinya terjal. Termasuk pada formasi Tonasa yang berumur 50-xv juta tahun yang lalu. Pada kawasan ini terdapat berbagai macam animal jenis burung elang yang mendiami gua-gua karst. Sesekali terlihat monyet hitam (Macaca maura) yang turun mengambil air, selain brute terdapat pula berbagai jenis flora berupa pohon-pohon jenis palem. Pada kawasan ini terdapat situs arkeologis berupa lukisan dinding, artefak batu, cangkang mollusca, fragmen gerabah serta fragmen tulang dan gigi. 63 Lukisan dinding berbentuk cap tangan dalam berbagai ukuran, cap kaki anak-anak, gambar menyerupai babi rusa dalam berbagai ukuran serta sebuah gambar/lukisan menyerupai perahu. Lukisan-lukisan tersebut berwarna merah dan sebagian besar ditemukan pada dinding sisi kiri gua. Untuk menuju geosite ini membutuhkan waktu ± ii jam perjalanan dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin ke arah Jalan Poros Balocci dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua. Kelurahan Balocci Baru, Kecamatan Balocci, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan

Geopark Maros-Pangkep salah satu yang diusulkan oleh Pemerintah RI untuk menjadi UNESCO Global Geopark (UGGp). Sebelumnya, terdapat 15 taman bumi berstatus nasional yang dinilai untuk diajukan menjadi UNESCO Global Geopark, dan hanya dua yang lolos sesuai kuota, yaitu Geopark Maros-Pangkep dan Geopark Ijen. Gubernur Sulawesi Selatan melalui Tim Gubernur Untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) memberikan dukungan penuh dengan rencana pengajuan Geopark Maros-Pangkep menjadi UNESCO Global Geopark tahun 2021, melalui revisi RPJMD dengan memasukan poin-poin kebijakan yang mendukung tercapainya hal tersebut. Selain itu dengan mendorong program kolaborasi yang akan dipimpin oleh Dinas Kebudayaan dan Kepariwisataan Provinsi Sulawesi Selatan. Isu yang akan diangkat dan diusulkan kepada UNESCO adalah

Indonesian Island Geopark
, dengan menetapkan xxx geosite prioritas. Delineasi kawasan Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep meliputi 2 kabupaten (Maros dan Pangkep), dengan wilayah darat seluas ii.243 km² dan kawasan laut dengan luas 2.815 km². Tercakup dalam 7 jalur Geotrail dan thirty Geosite.[one]

Tahapan pengajuan ke UNESCO meliputi Apiring Geopark, Verifikasi & Evaluasi, Sidang Council dan Sidang Eksekutif. Pada Delineasi Geopark Maros-Pangkep akan ditekankan untuk menampakkan peta Taman Nasional Bantimurung-Bulusaraung dan Taman Wisata Perairan Kepulauan Kapoposang. Badan Pengelola Geopark Maros-Pangkep mengharapkan kebutuhan data dari BKKPN Kupang diantaranya Daftar dan Peta sebaran kawasan konservasi perairan di Sulawesi Selatan, Daftar keanekaragaman hayati di Provinsi Sulawesi Selatan, Laporan Kegiatan terkait konservasi, pendidikan/penelitian dan pemberdayaan masyarakat di kawasan konservasi TWP Kepulauan Kapoposang, Data kunjungan dan profil pengunjung di kawasan konservasi TWP Kepulauan Kapoposang.[ane]

Pada 4 September 2022, pengajuan usulan Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep telah diterima menjadi Taman Bumi Global UNESCO dalam rapat dewan UNESCO Global Geoparks di Satun, Provinsi Satun, Thailand. Meskipun sudah dinyatakan diterima, namun untuk penetapan resmi akan dilaksanakan melalui Sidang UNESCO pada Maret 2023 di Paris, Perancis. Sementara pihak pengelola Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep akan duduk bersama untuk menetapkan langkah-langkah selanjutnya. Pasalnya masih ada ix rekomendasi dari tim asesor yang harus ditindaklanjuti, seperti banyaknya penggunaan bahan-bahan dari plastik dan keterlibatan masyarakat sekitar dalam menjaga ekologi. Apabila itu tidak terpenuhi atau tidak dijaga dan tidak memenuhi standar kualifikasi maka pengakuan ini bisa saja dicabut oleh UNESCO. Dengan condition masuknya Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep dalam UNESCO Global Geopark maka kawasan Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep telah menjadi tujuan wisata dunia dan akan mendapatkan perhatian yang lebih besar, baik sektor pariwisatanya maupun upaya pemberdayaan masyarakatnya.[2]
Sebelumnya tim asesor dari UNESCO Global Geoparks yang terdiri atas 2 orang, yakni Martina Pásková dari Ceko dan Jakob Walløe Hansen dari Denmark mengunjungi Indonesia untuk meninjau dan menilai langsung 2 geopark yang telah diusulkan sebelumnya, yakni Geopark Kawah Ijen pada nine-12 Juni 2022 dan Geopark Maros-Pangkep pada 15-18 Juni 2022. Di Taman Bumi Nasional Maros-Pangkep, mereka telah mengunjungi dan meninjau beberapa geosite. Kunjungan asesor tersebut untuk mendapatkan penilaian rekomendasi UNESCO Global Geoparks.[3]

Pusat Informasi Geologi (Grunter) Geopark Maros-Pangkep diprakarsai dan dibangun oleh Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia. Hal itu sejalan dengan permintaan Badan Pengelola Geopark Maros-Pangkep, Dinas Kebudayaan dan Kepariwisataan Provinsi Sulsel, Pemkab Maros dan Pemkab Pangkep. Bangunan Sus scrofa Geopark Maros-Pangkep ini dibangun pada tahun 2020 menggunakan anggaran APBN hampir sebesar Rp 3,v miliar dan sebelumnya merupakan Museum Karst dan Budaya. Pusat Informasi Geologi (Grunter) Geopark Maros-Pangkep merupakan destinasi wisata edukasi yang terletak di Jl. Andi Mappe Km. 54 Kawasan Rujab Bupati Pangkep, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan. Jam operasional mulai pukul 08.00 WITA–15.00 WITA. Pusat Informasi Geologi (PIG) Geopark Maros-Pangkep terbagi atas 4 zona, yaitu zona 1 sejarah geologi Pulau Sulawesi, zona 2 mitigasi bencana, sumber daya alam terbarukan dan terbatas, zona 3 sejarah kehidupan, zona iv geopark. Di Sus scrofa ini terdapat ruang audio visual dan dokumenter. PIG ini dapat memberikan edukasi kegeologian baik bagi masyarakat umum maupun wisatawan akan kekayaan geologi di Kawasan Maros-Pangkep. Dengan adanya 31 geosite yang ada di kawasan Geopark Maros-Pangkep. Setelah tahu, diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk melestarikan kekayaan keragaman geologi yang yang ada. PIG Geopark Maros-Pangkep berisi proses pembentukan bumi khususnya kawasan Geopark Maros-Pangkep, lalu potensi Sumberdaya Alam, Geologi yang bernilai internasional. Kemudian nilai kekayaan Arkeologi, tinggalan budaya dan masa prasejarah, kekayaan flora dan animal. Semua informasi tersaji secara sistematis dalam media panel informasi dan digital yang ada di Pusat Informasi Geologi, Geopark Maros-Pangkep. Pig ini ditujukan untuk tempat bagi wisatawan dan masyarakat umum untuk memperoleh informasi mengenai keberagaman geologi, dinamika bumi, sejarah kehidupan, potensi bencana serta potensi sumber daya geologi dan pemanfaatannya. Keberadaannya di Indonesia, PIG Geopark Maros Pangkep menjadi yang kelima dibangun Badan Geologi Indonesia. Sebelumnya telah membangun Hog Geopark Kaldera Toba di Sumatra Utara, PIG Geopark Pegunungan Sewu di Daerah Istimewa Yogyakarta, Pig Geopark Gunung Rinjani di Nusa Tenggara Barat, PIG Geopark Belitong di Kepulauan Bangka Belitung.[four]

Bentang Alam Secara Umum Pulau Sulawesi

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Taman_Bumi_Global_UNESCO_Maros-Pangkep

Check Also

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah SOAL DAN PEMBAHASAN MATERI TEKS PROSEDUR MATA …