Apa Yang Dimaksud Dengan Teknik Ukir Tekan

Apa Yang Dimaksud Dengan Teknik Ukir Tekan

Teknik ukir
– Seni ukir di Negara Indonesia sendiri sudah dikenal sejak zaman dahulu. Sekitar tahun 1450 M seni ukir sudah mulai dikenal di Indonesia dengan media tanah liat yang digunakan pada saat itu. Selain tanah liat juga terdapat beberapa media lain seperti daun, kayu, batu, tulang dan lain sebagainya.

Dilihat dari segi tujuannya, ternyata seni ukir pada zaman dahulu dan sekarang begitu berbeda lho. Saat ini mungkin kita melihatnya untuk membuat sebuah karya seni. Namun pada zaman dahulu seni ukir digunakan untuk membuat simbol-simbol dan juga pesan untuk sebuah kepercayaan.

Masih banyak hal menarik yang ada pada seni ukir. Jika Anda penasaran apa saja hal menarik tersebut? Simak penjelasan selengkapnya tentang seni ukir yang ada di bawah ini.

Pengertian Teknik Ukir

Sebelumnya sudah dibahas secara singkat tentang seni ukir. Menariknya pada poin ini Anda bisa mendapatkan penjelasan lebih dalam dari pengertian seni ukir. Sebab tanpa tahu pengertian dari seni ukir, rasanya memang kurang lengkap.

Seni ukir atau teknik ukir merupakan salah satu seni yang masuk ke dalam kategori kerajinan tangan. Kegiatan mengukir secara umum akan diterapkan pada benda yang memiliki permukaan keras. Contohnya adalah pada logam, kayu, perunggu, kuningan, batu dan lain sebagainya.

Model dari seni ukir sampai saat ini begitu beragam. Para pengrajin seni ukir biasanya akan mengambil referensi dari beraneka ragam bentuk. Sebagai contohnya adalah model ukiran geometris dan non geometris yang hanya dilihat dari sisi keindahannya saja.

Di Indonesia sendiri seni ukir  kerap kali disebut dengan nama seni pahat. Meski daerah Jepara adalah salah satu daerah yang paling terkenal teknik ukirannya. Namun seiring berjalannya waktu daerah-daerah lain di Indonesia juga sudah mulai menekuni kerajinan seni ukir tersebut.

Sejarah Teknik Ukir

Sumber: Kompas.com

Teknik ukir adalah metode pembuatan seni rupa yang sejak dahulu sampai sekarang masih dijalankan secara turun temurun. Di Indonesia, teknik ini diperkirakan sudah ada sejak zaman prasejarah. Sekitar abad 1500 SM, nenek moyang kita sudah begitu mengenal yang namanya seni ukir.

Hal ini terbukti dari ditemukannya peninggalan prasejarah yang berhubungan dengan seni ukir. Contohnya adalah kapak batu, patung atau banguanan prasejarah seperti candid an lainnya. Meski sudah ditemukan pada beberapa contoh tersebut.

Teknik yang ada pada zaman dahulu terbilang masih meliputi bentuk-bentuk sederhana. Misalnya seni ukir dengan bentuk geometris seperti lingkaran, titik, garis, segitiga dan lain sebagainya. Namun seiring berjalannya zaman, seni ukir sudah mulai berkembang dan cukup bervariatif, baik dari bentuk, model ataupun desainnya.

Selain itu jika dilihat lagi, perkembangan seni ukir juga sudah mencakup ranah arsitektur. Contohnya adalah ukiran yang terdapat pada tempat ibadah seperti masjid, klenteng, pura dan lain sebagainya.

https://ebooks.gramedia.com/id/buku/teknik-mahir-art-food-carving-membentuk-hiasan-dari-buah-sayuran-bentuk-karakter-2-dimensi-dan-3-dimensi?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://ebooks.gramedia.com/id/buku/teknik-mahir-art-food-carving-membentuk-hiasan-dari-buah-sayuran-bentuk-karakter-2-dimensi-dan-3-dimensi?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Fungsi Teknik Ukir

Seperti yang dijelaskan sebelumnya jika seni ukir masuk ke dalam kelompok seni rupa. Menariknya sampai saat ini daya minat masyarakat terhadap seni ukir cukup banyak. Hal ini tak lepas dari perkembangan seni ukir yang semakin beragam.

Baca :   Di Bawah Ini Yang Dapat Menghantarkan Listrik Paling Baik Adalah

Banyak orang menggunakan seni ukir sebagai sarana dekoratif. Namun sebenarnya selain memiliki fungsi dekoratif, seni ukir juga memiliki beberapa fungsi lain lho. Di bawah ini merupakan ulasan terkait dengan beberapa fungsi dari seni ukir.

1. Fungsi Hias

Fungsi dari seni ukir yang pertama adalah sebagai hiasan. Hal ini karena teknik ukir bisa diterapkan pada berbagai macam benda. Contohnya adalah pada furniture, gerabah hingga hiasan dinding atau yang lainnya.

2. Fungsi Ekonomis

Dalam seni ukir akan ditemukan kecantikan tersendiri. Karena kecantikan inilah yang menjadikan seni ukir kerap diaplikasikan pada barang-barang kerajinan. Barang kerajinan yang sudah memiliki seni ukir di dalamnya ternyata mendapatkan minat yang cukup besar.

Dari tingkat peminatan yang cukup besar inilah yang bisa membuat kerajinan seni ukir memiliki nilai jual. Itu artinya seni ukir adalah salah satu karya seni yang bisa dimanfaatkan secara ekonomis.

Para penduduk lokal di sekitaran tempat wisata kerap menjadikan seni ukir daerah setempat dalam bentuk souvenir. Karena gift seni ukir memiliki nilai jual tersendiri. Maka hal tersebut bisa dimanfaatkan sebagai mata pencaharian masyarakat setempat.

three. Fungsi Simbolik

Teknik ukir juga memiliki fungsi simbolik di dalamnya. Sampai saat ini seni ukir sudah menyebar ke setiap daerah yang ada di Indonesia. Teknik ukir yang dimiliki oleh setiap daerah selalu memiliki perbedaan dan juga ciri khas masing-masing.

Contohnya adalah seni ukir dari daerah Bali dan Toraja memiliki ciri khasnya tersendiri. Hal ini juga berlaku untuk daerah lain seperti dari daerah Jepara dengan seni ukir dari Suku Asmat Papua yang juga memiliki perbedaan ciri khas seni ukir.

Karena hal tersebutlah, seni ukir kerap dijadikan sebagai fungsi simbolik. Artinya seni ukir bisa dijadikan suatu simbol di sebuah daerah. Tujuan seni ukir dijadikan simbol suatu daerah adalah untuk membedakan ciri khas, adat istiadat hingga budaya yang menonjol dari daerah tersebut.

four. Fungsi Konstruksi

Seni ukir tak hanya digunakan untuk kerajinan saja. Namun saat ini seiring berkembangnya zaman. Seni ukir juga sudah menjadi salah satu aspek yang ada di dalam konstruksi. Contohnya adalah seni ukir yang ada pada candi, tempat ibadah, sekat, rumah adat dan lain sebagainya.

Adanya seni ukir yang diterapkan pada suatu konstruksi akan mampu mempercantik konstruksi tersebut.

5. Fungsi Magis

Terakir seni ukir juga memiliki fungsi magis. Pasalnya pada beberapa daerah, seni ukir kerap digunakan untuk berbagai ritual yang memiliki fungsi magis.

Contohnya adalah seni ukir yang ada pada suatu patung guna dipakai pada upacara adat, digunakan untuk menghias tempat ibadah ataupun bangunan tertentu dan lain sebagainya.
Hal ini karena pada zaman dahulu seni ukir dipercaya memiliki kekuatan spiritual tertentu.
Itulah beberapa fungsi dari seni ukir yang bisa Anda baca secara lebih lengkap.

Jenis Teknik Ukir

teknik ukir
Sumber: Kompas.com

Bagi mereka yang tak mengerti seni ukir akan melihat setia seni ukir selalu memiliki model yang selalu sama. Padahal jika ditelusuri lebih dalam seni ukir juga memiliki jenis-jenis yang berbeda lho. Berikut ini adalah beberapa jenis dari seni ukir.

1. Jenis Teknik Ukir Cekung

Sama seperti namanya, jenis seni ukir cekung akan memiliki motif cekung atau menjorok ke dalam. Kebanyakan motif cekung ini akan lebih mudah ditemukan pada gerabah, piece of furniture atau hiasan dinding lainnya.

two. Jenis Teknik Ukir Cembung

Berikutnya ada jenis seni ukir cembung yang menggunakan teknik cembung. Kebanyakan teknik cembung lebih mudah ditemukan pada pembuatan relief dan benda lainnya.

iii. Jenis Teknik Ukir Garis atau Cawen

Sama seperti dengan namanya, ukiran garis memiliki motif berupa garis atau guratan-guratan. Pengaplikasian teknik ini biasanya akan dikombinasikan dengan teknik ukir lainnya.

Baca :   Jawaban Matematika Kelas 5 Halaman 64

4. Jenis Teknik Ukir Susun

Selanjutnya ada jenis seni ukir susun. Yang mana jenis seni ukir ini dibuat dari motif yang disusun. Contohnya adalah penyusunan motif besar pada bagian bawah. Lalu dilanjutkan dengan motif sedang, kecil, hingga sangat kecil yang disusun ke atas.

Hasil yang dihasilkan terlihat begitu cantik. Hingga saat ini jenis seni ukir susun masih terus ramai peminat.

5. Jenis Teknik Ukir Tembus

Teknik ukir tembus kebanyakan dimanfaatkan untuk membuat berbagai macam barang. Contohnya adalah penyekat ruangan, kursi, meja ukiran tempel, jendela, dan lainnya. Teknik ukir ini juga tidak akan menerapkan dasar.

6. Jenis Seni Ukir Takokan

Terakhir ada jenis seni ukir takokan yang mana pada pengaplikasiannya tidak memiliki bingkai. Sehingga bagian tepi atau batas ukiran akan dibiarkan terlihat. Meski begitu karena tidak memiliki bingkai menjadikan jenis seni ukir takokan ini terlihat begitu menarik.

Ternyata bukan hanya ada satu jenis teknik ukir saja, ya Grameds. Setidaknya ada enam jenis seni ukir seperti penjelasan yang ada di atas.

https://ebooks.gramedia.com/books/seni-ukir-sabun-teknik-dasar-dan-ide-kreasi-cantik?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://ebooks.gramedia.com/books/seni-ukir-sabun-teknik-dasar-dan-ide-kreasi-cantik?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Bahan-bahan Membuat Teknik Ukir

Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa teknik ukir bisa diterapkan pada beberapa bahan atau material, yaitu kayu, tulang, batu, dan logam.

Selain keempat bahan tersebut masih ada beberapa bahan lain yang mungkin akan terus bertambah seiring berkembangnya seni atau teknik ukir.

Macam-Macam Teknik Ukir

Agar seni ukir bisa terbentuk dengan begitu cantik, elegan dan penuh akan makna diperlukan beberapa teknik ukir. Setidaknya sampai saat ini sudah ada empat macam teknik ukir yang masih digunakan.

Berikut beberapa macam teknik ukir yang bisa Anda baca penjelasannya.

ane. Teknik Ukir Carving

Teknik carving akan mempermudah Anda mendapatkan sebuah seni ukir dengan bentuk tiga dimensi. Sebuah kayu yang datar akan bisa lebih bervolume dan terlihat tiga dimensi jika diberikan sentuhan teknik etching.

Dalam menerapkan teknik etching diperlukan beberapa alat dukungan seperti palu, alat pahat atau bisa juga pisau ukir.

2. Teknik Ukir Scrap Carving

Untuk kayu yang memiliki ukuran besar kebanyakan akan menggunakan fleck carving sebagai teknik ukirannya. Dalam teknik flake etching ini, Anda juga perlu melakukan beberapa proses penting seperti memotong, membentuk hingga membuat particular ukiran.

Karena menggunakan bahan baku ukiran yang cukup besar ukurannya. Tentunya alat yang digunakan untuk mengukir juga tergolong besar. Selain itu ukuran yang sama antara media dan juga alat ukir yang digunakan akan menjadikan keduanya memiliki kekuatan yang seimbang.

3. Teknik Ukir Mengerik

Berikutnya ada teknik mengerik yang juga membutuhkan beberapa alat dukungan dalam proses penerapannya. Salah satu alat yang digunakan adalah adanya pisau ukir khusus.

Selain itu proses pembuatan ukiran dengan teknik mengerik juga terbilang cukup lama. Hal ini karena proses mengerik hanya bisa dilakukan secara sedikit demi sedikit. Lalu dalam proses tersebut juga diperlukan ketelitian agar hasil yang didapatkan bisa sedetail mungkin.

Karena hal tersebutlah seorang pengrajin yang menerapkan teknik ukir mengerik membutuhkan ketelatenan, proses yang panjang sekaligus rumit.

iii. Teknik Ukir Tekan

Selanjutnya ada teknik tekan yang kerap diterapkan pada media logam, kuningan dan sebagainya. Sama seperti namanya, proses ukir yang dilakukan adalah dengan cara ditekan atau di press menggunakan alat khusus.

4. Pembakaran

Dalam proses ukir ada juga proses pembakaran. Prose pembakaran dalam teknik ukir sebenarnya adalah tahap finishing. Beberapa fungsi dari proses pembakaran yang dilakukan adalah agar ukiran yang dibuat lebih cantik dan memperjelas kesan yang ada.

Sebagai contohnya adalah ketika Anda menggunakan kayu sebagai media ukir. Maka proses finishing yang digunakan adalah pembakaran. Ketika proses pembakaran sudah selesai. Maka kayu tersebut akan terlihat menghitam.

Baca :   Berikut Yang Termasuk Karya Seni Rupa Dua Dimensi Adalah

Meski begitu proses pembakaran ini akan mampu memperjelas ukiran yang ada di permukaan kayu tersebut.

Itulah beberapa teknik ukir yang tentunya kerap digunakan dalam membuat sebuah seni ukir di berbagai macam media.

https://www.gramedia.com/products/seni-rupa-dan-kriya?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/seni-rupa-dan-kriya?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Contoh Hasil Teknik Ukir

Setelah memahami beberapa hal penting yang ada di dalam seni ukir. Maka penjelasan di bawah ini adalah tentang beberapa contoh dari penerapan teknik ukir.

ane. Motif Ukir Jepara

teknik ukir
Sumber: Kompas.com

Jepara adalah salah satu daerah yang begitu terkenal akan seni ukirnya. Banyak banget furniture ukiran berkualitas berasal dari Jepara. Menariknya ukiran dari Jepara juga memiliki ciri khas tersendiri
lho.

Beberapa ciri khas dari motif ukir Jepara adalah sebagai berikut.

  1. Motif ukiran Jepara selalu identic dengan motif jumpai yaitu dedaunan dengan bentuk seperti relung.
  2. Kebanyakan ukiran bentuk daun akan dibuat secara miring.
  3. Tangkai daun dalam ukiran Jepara akan berbentuk lengkungan.
  4. Teknik ukir Jepara selalu fleksibel, yang mana teknik ukir tersebut bisa diterapkan pada berbagai macam kerajinan khas Jepara, baik itu untuk keperluan interior maupun eksterior.

two. Motif Ukir Yogyakarta

Motif ukir Yogyakarta juga memiliki ciri khas tersendiri. Beberapa ciri khas yang dimiliki oleh teknik ukir Yogyakarta adalah sebagai berikut ini.

  1. Ukiran dari Yogyakarta biasanya kan bentuk daun yang lemah gemulai. Lalu untuk motif dari teknik ukirannya cenderung bentuk cembung atau cekung.
  2. Hiasan yang digunakan kerap menyerupai sulur, bunga hingga berbentuk mahkota.

3. Motif Ukir Bali

Seni ukir daerah Bali kerap kali diterapkan pada pahatan patung hingga kerajinan. Sama seperti daerah lainnya, Bali juga memiliki ciri khas teknik ukirnya tersendiri. Berikut merupakan ulasan terkait dengan ciri-ciri yang ada di dalam teknik ukir daerah Bali.

  1. Motif ukir yang ada di daerah Bali kebanyakan berbentuk angkup dan pada bagian ujung akan berbentuk berikal.
  2. Lalu motif ukir dari daerah Bali juga memiliki bentuk cembung atau cekung. Contohnya adalah motif ukiran pada bentuk daun, buah ataupun bunga.
  3. Selanjutnya motif ukiran daerah Bali juga memiliki bentuk ikal dari bagian ujung hingga pokok daun.

4. Motif Ukir Toraja

Berikutnya ada motif ukir daerah Toraja yang juga memiliki ciri khas tersendiri. Beberapa ciri khas yang dimiliki oleh teknik ukir daerah Toraja adalah sebagai berikut.

  1. Warna yang digunakan lebih dominan merah dan hitam.
  2. Motif ukir yang digunakan dari daerah Toraja kebanyakan perpaduan antara garis, bidang dan juga titik yang terorganisir dengan baik.

5. Motif Ukir Papua

Contoh yang terakhir adalah motif ukir dari daerah Papua. Berikut merupakan ulasan tentang beberapa ciri khas dari motif ukir daerah Papua.

  1. Motif ukir yang digunakan kebanyakan memiliki ukuran besar dan jelas.
  2. Teknik finishing yang digunakan cenderung masih kasar.
  3. Teknik ukiran daerah Papua banyak diterapkan dalam berbagai macam benda. Contohnya adalah pada perahu, topeng, patung hingga barang-barang pendukung kegiatan penduduk setempat.

Itulah penjelasan seputar
teknik ukir. Grameds bisa membaca dan mendapatkan buku-buku terkait seni ukir di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas Gramedia selalu memberikan produk terbaik agar kamu memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Hendrik

Baca juga:

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.”

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Apa Yang Dimaksud Dengan Teknik Ukir Tekan

Source: https://www.gramedia.com/best-seller/teknik-ukir/

Check Also

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah

Kata Yang Tepat Untuk Melengkapi Teks Tersebut Adalah SOAL DAN PEMBAHASAN MATERI TEKS PROSEDUR MATA …